Jeremy Lin: Mereka Memanggil Saya 'Virus Corona'

4 November 2022, 15:00 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Jeremy Lin merasakan pengalaman kurang menyenangkan sebagai pemain keturunan Asia-Amerika pertama dalam sejarah NBA.
Jeremy Lin merasakan pengalaman kurang menyenangkan sebagai pemain keturunan Asia-Amerika pertama dalam sejarah NBA. /Twitter @HarvardMBB

  • Jeremy Lin pernah menghadirkan fenomena 'Linsanity' yang meledak di NBA pada tahun 2012.
  • Dia menjadi pemain bola basket Asia-Amerika yang berhasil mengalahkan Kobe Bryant dan LA Lakers di Madison Square Garden.
  • Tetapi, stereotip sebagai orang Asia tidak memuluskan nasibnya di NBA.

SKOR.id - “Cara Tuhan bekerja tidak dapat dipahami,” kata Jeremy Lin kepada seorang reporter pada Februari 2012, tepat setelah pertandingan melawan Utah Jazz.

Dia telah mencetak 28 poin, tertinggi dalam kariernya sampai saat itu. Dia 23 tahun saat itu dan dalam proses menjadi pemimpin tim New York Knicks yang berjuang di NBA.

Masih dua pertandingan lagi untuk menghadapi Los Angeles Lakers dan Kobe Bryant, yang secara terbuka meremehkannya dalam konferensi pers: “Jeremy Lin? Saya tidak tahu siapa itu.”

Sepuluh tahun kemudian, banyak orang tahu siapa dia karena semuanya yang telah terjadi sejak itu, dan sekarang karena film dokumenter baru tentang dia, 38 at the Garden, yang tersedia di HBO Max.

Lin, sekarang 34 dan keturunan Taiwan, tidak menanggapi kata-kata Bryant dengan baik dan menyiapkan respons yang akan dia berikan jika dia memiliki permainan yang bagus.

Tak pernah dalam mimpi terliarnya untuk membayangkan apa yang terjadi selanjutnya pada 10 Februari 2012, di Madison Square Garden: Lin mendominasi pertandingan melawan Lakers dan memimpin timnya menuju kemenangan.

Dia mencetak 38 poin, lebih banyak empat poin dari Bryant (34). Ungkapan yang ia siapkan, menurut sumber yang dekat dengan sang pemain, adalah: "Saya kira Kobe tahu siapa saya sekarang."

Saat pertandingan berakhir, Lin tidak berani mengucapkannya. Dia dengan sopan menjawab pertanyaan wartawan dan pergi untuk merayakan kemenangan bersama timnya.

Jeremy Lin dibesarkan dalam keluarga Kristen yang taat. Sebagai mahasiswa di Universitas Harvard, dia biasa bertemu temannya Adrian Tam untuk membaca Alkitab, dan dia selalu berpegang pada kebiasaannya berdoa sebelum pertandingan.

Dia mulai bermain basket di Young Men’s Christian Association (YMCA) di California. Dengan postur 6′3″ (1,90m), Lin menempati posisi point guard dan memimpin tim sekolah menengahnya ke kejuaraan negara bagian.

Lin siswa yang rajin dan selalu mendapat nilai bagus di hampir semua mata pelajaran. Dia juga menjabat sebagai editor surat kabar sekolahnya dan staf magang untuk Senator Demokrat Negara Bagian California, Joe Simitian.

Setelah menyelesaikan sekolah menengah, Lin menyusun DVD drama terbaiknya dan mengirimkannya ke perguruan tinggi yang dia minati.

Tak satu pun dari tujuan pilihannya yang menawarkan beasiswa (walau dinobatkan sebagai pemain terbaik di divisi California Utara), jadi dia pergi ke Harvard, yang lebih dikenal dengan akademisnya daripada olahraganya.

Meskipun demikian, Lin bersinar di lapangan dan memecahkan rekor Ivy League. Pada 2010, ia lulus dengan gelar sarjana ekonomi. Namun tak satu pun dari pencapaian tersebut terbukti cukup baginya untuk dipilih oleh tim profesional dalam NBA Draft.

Lin lalu memulai karier yang tercipta oleh nasib buruk dan prasangka rasial. Dallas Mavericks menawarinya tempat di daftar tim Liga Musim Panas. Di sana, dia mengejutkan beberapa pencari bakat dengan beberapa penampilan brilian.

“Sungguh menakjubkan melihat rookie bermain seperti itu,” kata pelatih Golden State Warriors saat itu - tim yang akhirnya menawari Lin tempat daftar pemain - dalam konferensi pers pasca penandatanganan pada 2010.

Lin memilih untuk memakai nomor tujuh karena pentingnya nomor itu dalam Alkitab, dan ia menjadi pemain Asia-Amerika pertama dalam sejarah NBA.

Golden State Warriors tidak membuatnya mudah bagi Lin. Posisi point guard sudah ditempati oleh dua bintang liga, Stephen Curry dan Monta Ellis, dan Lin nyaris tidak punya waktu bermain.

Dia menghabiskan seluruh musim panas di gym mencoba untuk bertubuh lebih besar.

Tetapi sebelum dia memiliki kesempatan untuk menunjukkan kemajuannya kepada tim, Lin sudah dijual ke Houston Rockets; mereka juga tidak tertarik dengan jasanya. Lin berakhir dengan New York Knicks sebagai orang kelima belas dalam daftar.

Ada sedikit alasan untuk percaya bahwa nasib Lin akan berubah di New York. Udonis Haslem, yang saat itu menjadi pemain Miami Heat, mengatakan bahwa sebelum bermain melawan Knicks, dia bertemu Lin di dalam kapel Madison Square Garden.

Dia ingat bahwa pendeta bertanya pada para pemain apakah mereka ingin berdoa untuk apa pun, dan Lin meminta pendeta berdoa agar dia tidak dikeluarkan ke tim lain.

‘Linsanity’
Situasi pebasket Asia-Amerika yang pemalu itu cukup genting bagi seseorang di NBA.

Dia adalah pemain dengan bayaran terendah dalam daftar rooster, kontraknya bahkan tidak dijamin. Dia tidur di sofa di rumah saudaranya karena takut dilepas klub dan tidak punya uang untuk membayar sewa di New York.

Tetapi rentetan sial Lin berakhir. Knicks sedang terpuruk, dan beberapa pemain kunci cedera. Asisten pelatih kepala Knicks Mike D'Antoni meyakinkannya untuk mencoba Lin karena dia memiliki "sesuatu yang istimewa," kata pelatih dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Peluang Lin datang pada 4 Februari 2012, melawan New Jersey Nets. Dia datang dari bangku cadangan dan akhirnya menjadi pencetak gol terbanyak timnya dengan 25 poin. Knicks menang, dan bab pertama "Linsanity" dibuka.

 

 

Knicks meraih tujuh kemenangan berturut-turut dan Lin mencetak rata-rata lebih dari 25 poin dan 8 assist per game. Dia terkesan dengan penampilan yang luar biasa, seperti permainan 38 poinnya melawan Bryant dan Lakers dan buzzer-beater yang memenangkan pertandingan melawan Raptors.

Publik dan media menjadi liar karenanya. Dia muncul di sampul majalah Time dengan tulisan 'LINSANITY!' dengan huruf besar di atas fotonya, dan dia menghiasi sampul Sports Illustrated dua kali berturut-turut (Michael Jordan adalah satu-satunya pemain NBA yang melakukannya tiga kali).

Popularitas Lin meledak sedemikian rupa sehingga komisaris NBA, David Stern, turun tangan pada menit terakhir untuk memasukkannya ke dalam pertandingan rookie All Star, yang diadakan di Orlando tahun itu.

Linsanity pun go internasional. Cina dan Taiwan membeli hak siar Knicks dan berjuang untuk mengklaimnya sebagai aset nasional yang berharga.

Knicks meningkatkan penjualan barang dagangan mereka sebesar 300%. Selama dua bulan, jersey nomor 17 milik Lin menjadi jersey terlaris di NBA.

Tapi efeknya bukan hanya ekonomi. Kisah realisasi diri pemain kelahiran Palo Alto, menjadi sumber inspirasi bagi ribuan anak muda keturunan Asia yang bercita-cita menjadi atlet di negara yang masih mempertahankan stereotip orang Tionghoa yang santun, taat aturan, dan tidak atletis.

Tokoh-tokoh seperti Barack Obama dan Paul Auster menyemangatinya. Setelah dedikasi dan pengorbanan seumur hidup, nasib akhirnya berkonspirasi untuk mendukung Lin. Namun cobaan terberatnya masih menunggunya.

Beberapa tidak pernah benar-benar membeli fenomena Linsanity. Petinju Floyd Mayweather mentweet bahwa penampilan Lin dilebih-lebihkan: “Jeremy Lin adalah pemain yang bagus, tetapi semua sensasi ini muncul karena dia orang Asia. Ada banyak pemain kulit hitam yang melakukan hal sama seperti yang dia lakukan setiap malam dan tak dapat perhatian sama.”

Enam minggu sebelum musim reguler berakhir, Lin mengalami robekan meniskus kecil di lutut kirinya, memaksanya menonton dari bangku cadangan ketika timnya tersingkir di babak pertama playoff.

Musim panas itu, kontraknya berakhir. The New York Times menjulukinya "pemain Knicks yang paling populer dalam dekade terakhir", jadi masuk akal untuk berasumsi bahwa kontraknya akan diperpanjang dengan cepat.

Tetapi waralaba NBA itu membiarkannya pergi, didorong oleh kecemburuan di ruang ganti dan, mungkin, prasangka terhadap pemain yang mungkin tidak berhasil mematahkan stereotip sebanyak yang terlihat. Lin tidak menyembunyikan kekecewaannya: "Sejujurnya, saya lebih suka tinggal."

Musim Gugur yang Panjang
Lin berakhir di Houston Rockets, yang memberinya tawaran bagus. Semuanya tampak beres sampai kedatangan James Harden, salah satu bintang terbesar liga, yang kebetulan juga bermain di posisi yang sama dengan Lin.

Selama musim, penampilan Lin jauh dari level yang dia tunjukkan tahun sebelumnya dan dia memainkan bola basket terbaiknya ketika Harden sedang beristirahat di bangku cadangan.

Harapan di sekelilingnya mengempis; Lin mulai sering cedera dan kehilangan kepercayaan diri dalam permainannya. Sejak saat itu, dia berganti tim hampir setiap tahun. Dia tidak pernah mendapatkan kembali keajaiban musim 2011-12-nya.

Pada 2019, ia memenangkan Kejuaraan NBA pertamanya dan satu-satunya dengan Toronto Raptors, meskipun ia memainkan peran sekunder di tim asal Kanada itu.

Jeremy Lin bermain untuk New York Knicks sebagai pemain keturunan Asia-Amerika pertama dalam sejarah NBA.
Jeremy Lin bermain untuk New York Knicks sebagai pemain keturunan Asia-Amerika pertama dalam sejarah NBA. Twitter @SportsCenter

 

Tahun berikutnya, dia tidak menarik minat dari waralaba NBA mana pun. Dia harus mengemasi tasnya dan pergi ke Cina, menandatangani kontrak untuk bermain untuk Beijing Ducks seharga $3 juta per tahun.

Lin mendapatkan kembali performanya dan menjadi salah satu pemain terbaik di liga China.

Itu menghidupkan kembali harapannya kembali ke NBA, tetapi kantor tim di Amerika Serikat mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan pernah menarik perhatian tim NBA saat dia bermain di Cina.

Sekali lagi, Lin harus mengemasi tasnya. Di tahun kesebelasnya sebagai pemain bola basket profesional, dia setuju bermain untuk Santa Cruz Warriors, tim G-League yang dirancang untuk pemain muda untuk mengembangkan permainan mereka dan mengamankan kontrak NBA; gajinya adalah $30.000.

Meski begitu, pada usia 32 tahun, Lin membuktikan dia masih bisa tampil di level tertinggi, menjadi pencetak gol terbanyak ketujuh G-League dan peringkat keempat dalam assist. Namun, para eksekutif NBA bergeming.

Lin menggambarkan waktu bersama Santa Cruz Warriors sebagai "momen paling realistis" dalam kariernya. Tugasnya di G-League membuatnya setara dengan “99% minoritas dan orang-orang yang harus berjuang keras.”

Situasinya memburuk sejak saat itu. Pada tahun 2020, tahun terakhirnya sebagai seorang profesional, ketika dia mati-matian berusaha untuk kembali ke NBA, seorang lawan memanggilnya "virus corona" di tengah pertandingan.

Iklim permusuhan terhadap orang Asia telah menyebar ke seluruh Amerika Serikat, sebagian besar karena kampanye yang didukung Donald Trump untuk menyalahkan Cina sebagai penyebab pandemi Covid-19.

Tak lama kemudian, Lin mengatakan kepada wartawan CNN, Anderson Cooper: "Anda dapat mendengarnya dalam rekaman audio. Ada sorakan dan tawa ketika mereka memanggil saya 'Virus Kung-Flu'."

Seperti baru-baru ini dijelaskan Jeremy Lin kepada The New York Times, insiden seperti itu mendorongnya untuk berpartisipasi dalam pembuatan '38 at the Garden', film dokumenter yang menceritakan epik singkat Lin - kisah seorang pemain bola basket Asia-Amerika yang tidak akan menjadi seorang bintang NBA tetapi mengalahkan salah satu pelempar terhebat sepanjang masa dalam duel pribadi.

Namun, terlepas dari itu semua, Jeremy Lin sendiri mengatakan bahwa kariernya adalah “keajaiban dari Tuhan.”***

Berita Jeremy Lainnya:

Tinggalkan Liga Cina, Pebasket Jeremy Lin Masih Berharap Comeback di NBA

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: El Pais
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    NBA

    Senin, 31 Oktober 2022

    Hasil NBA 2022-2023: Tumbangkan Nuggets, Lakers Catat Kemenangan Perdana

    Rentetan hasil negatif Los Angeles Lakers di awal NBA 2022-2023 akhirnya terhenti.

    NBA

    Selasa, 1 November 2022

    Hasil NBA 2022-2023: Kandaskan Pistons, Bucks Jaga Rekor Sempurna

    Milwaukee Bucks melanjutkan tren positif mereka di awal NBA 2022-2023 dengan mengalahkan Detroit Pistons.

    NBA

    Rabu, 2 November 2022

    Resmi, Brooklyn Nets Depak Steve Nash dari Posisi Pelatih

    Brooklyn Nets resmi mendepak Steve Nash dari kursi pelatih

    NBA

    Rabu, 2 November 2022

    Brooklyn Nets Segera Rekrut Pelatih yang Terlibat Skandal Perselingkuhan

    Brooklyn Nest dikabarkan selangkah lagi mendapatkan Ime Udoka sebagai pelatih baru

    Terbaru

    NBA

    Senin, 5 Desember 2022

    Hasil NBA 2022-2023: Anthony Davis Tak Terbendung, Kebangkitan LA Lakers Berlanjut

    Anthony Davis melanjutkan tren penampilan apiknya saat membawa LA Lakers meraih kemenangan ke-10 pada ajang NBA 2022-2023.

    NBA

    Minggu, 4 Desember 2022

    Hasil NBA 2022-2023: 35 Poin Andrew Wiggins Bantu Warriors Bungkam Rockets

    Golden State Warriors kembali menunjukkan tajinya pada lanjutan kompetisi NBA 2022-2023, Minggu (4/12/2022) WIB.

    NBA

    Sabtu, 3 Desember 2022

    Rekor Baru Lagi, LeBron James Lewati Catatan Assists Magic Johnson

    LeBron James sukses memecahkan rekor assists Magic Johnson

    NBA

    Sabtu, 3 Desember 2022

    Hasil NBA 2022-2023: Anthony Davis Cemerlang, LA Lakers Menang

    Anthony Davis jadi sorotan saat LA Lakers menang 133-129 atas Milwaukee Bucks dalam laga lanjutan musim reguler NBA 2022-2023.

    NBA

    Jumat, 2 Desember 2022

    Hasil NBA 2022-2023: Detroit Pistons Menang Dramatis via Overtime, Killian Hayes Jadi Penentu

    Killian Hayes jadi sosok penentu kemenangan dramatis Detroit Pistons atas Dallas Mavericks dalam laga lanjutan NBA 2022-2023.

    NBA

    Kamis, 1 Desember 2022

    Khris Middleton di Ambang Comeback bersama Milwaukee Bucks

    Bintang Milwaukee Bucks Khris Middleton sangat mungkin bermain saat timnya menghadapi LA Lakers akhir pekan ini.

    NBA

    Kamis, 1 Desember 2022

    Hasil NBA 2022-2023: LeBron James Pimpin LA Lakers Gasak Portland Trail Blazers

    Los Angeles Lakers memetik kemenangan keenam dalam delapan laga terakhir NBA 2022-2023 usai meredam Portland Trail Blazers, Rabu (30/11/2022).

    NBA

    Rabu, 30 November 2022

    Hasil NBA 2022-2023: Luka Doncic Tokcer, Dallas Mavericks Kalahkan Golden State Warriors

    Luka Doncic tampil tokcer Dallas Mavericks sukses memetik kemenangan 116-113 saat menjamu Golden State Warriors pada Rabu (30/11/2022).

    NBA

    Selasa, 29 November 2022

    Hasil NBA 2022-2023: Boston Celtics Menang Telak, Kecerdasan Marcus Smart Dapat Pujian

    Marcus Smart jadi sorotan saat Boston Celtics mampu meraih kemenangan telak atas Charlotte Hornets dalam laga lanjutan NBA 2022-2023.

    NBA

    Senin, 28 November 2022

    Bucks Redam Mavs, Luca Doncic-Giannis Antetokounmpo Saling Puji

    Luka Doncic dan Giannis Antetokounmpo saling mengagumi kemampuan masing-masing usai kedua klub mereka bertanding dalam lanjutan NBA 2022-2023.
    X